Novel Paling Mengejutkan di Dunia

Novel Paling Mengejutkan di Dunia

Novel Paling Mengejutkan di Dunia – Berikut ini adalah beberapa novel yang paling mengejutkan yang pernah ditulis dan di publikasikan:

Mein Kampf (Adolf Hitler)

Dilarang Di Rusia Dan Austria

Ini adalah pengakuan yang cukup universal bahwa Holocaust adalah, dan tetap, kenyataan yang benar-benar mengejutkan. Jadi asosiasi nama Hitler dengan buku ini sulit untuk ditinggalkan. Dan ya, teks tersebut tidak diragukan lagi menyatakan beberapa cita-cita politik yang kemudian berubah menjadi xenofobia genosidal. Namun pada kenyataannya, teks khusus ini memiliki tempat dalam daftar literatur yang mengejutkan lebih karena pengarangnya daripada isinya yang merupakan Sosialisme Nasional awal, dan meskipun ekstrim, tidak benar-benar menunjukkan seperti apa Hitler dan Partai Nazi nantinya. Apa yang mungkin lebih mengejutkan, dan ironisnya, adalah literatur yang ternyata menginformasikan evolusi Partai Nazi. Dalam banyak kasus, akademisi Yahudi seperti Nietzche-lah yang tanpa disadari menjadi sumber bagi banyak garis bawah nasionalis dari ideologi Nazi.

Alice’s Adventures In Wonderland (Lewis Caroll)

Dilarang Di Hunan, China

Dari sudut pandang penonton modern, dan mungkin terlebih lagi dalam kaitannya dengan adaptasi film, tema problematis dari Alice’s Adventures In Wonderland mungkin tampak jelas – ada hubungannya dengan lubang kelinci yang tidak terlalu eufimistik dan turun ke dalamnya. Namun pada kenyataannya, kekuatan yang ada di wilayah Hunan di Cina mempermasalahkan novel tersebut karena sesuatu yang tampaknya sama sekali lebih tidak berbahaya – hewan. Bukan binatang itu sendiri, tapi personifikasi binatang. Kekhawatiran tersebut, diduga, muncul dari kebingungan yang akan dibuat pada orang muda tentang bagaimana membedakan, secara etis, antara manusia dan hewan. Jika ada manfaat dalam logika itu, orang bertanya-tanya apakah melarang novel di, katakanlah … Beijing, mungkin telah membantu beberapa orang dengan kebingungan etika tersebut.

The Canterbury Tales (Geoffrey Chaucer)

Dilarang Di AS

Jadi ini terakhir dilarang pada tahun 1873, tepat sebelum itu mencapai 180 dan menjadi konten skolastik wajib. Tapi jauh di masa lalu, ini adalah puncak skandal. Seolah-olah kumpulan cerita yang diceritakan oleh sekelompok orang abad pertengahan tentang ziarah religius, cerita-cerita itu penuh dengan referensi terselubung tentang penyimpangan seksual, perzinahan, dan penistaan. Pada kenyataannya, adegan yang paling memalukan mungkin ada di The Wife of Bath’s Tale, ketika seorang wanita muda menjulurkan posteriornya ke luar jendela agar pelamar menciumnya, di bawah kegelapan. Dan sementara ini mungkin tampak sedikit kekonyolan yang cukup konservatif, bagi penonton Amerika pada tahun 1873, Chaucer adalah Lars Von Trier, dan The Canterbury Tales adalah Nymphomaniac. Hanya untuk mengontekstualisasikan.

The Da Vinci Code (Dan Brown)

Dilarang Di Lebanon

Kultus terhadap buku terlarang menganugerahkan suatu kehormatan pada karya sastra yang dianggap begitu kuat sehingga bisa menggulingkan suatu bangsa dan karena itu harus dibungkam. Membaca novel-novel itu, polemik hebat dari penulis yang disensor, juga merupakan masalah kebanggaan. Itu menandai seseorang sebagai terpelajar, berbudaya …. Tetapi sesekali seseorang menyelinap di bawah radar selera sastra untuk mengklaim tempat yang meragukan di antara literatur terlarang besar di zaman kita. Ini adalah kekayaan baru dari Literary Hamptons. Dan Dan Brown adalah salah satunya. Da Vinci Code miliknya mendapatkan tempat di daftar berkat diktat yang dikeluarkan oleh Gereja Katolik yang biasanya tenang, yang menyatakan bahwa isinya menyinggung Katolik. Jadi tidak ada lagi Dan Brown.

Lolita (Vladimir Nabokov)

Dilarang Di Inggris, Argentina, Prancis, Afrika Selatan, Dan Kanada

Ketika novel ini diterbitkan pada tahun 1955, nuansa pedofilia membuat banyak pembaca terkesima. Memang, novel terus memberikan efek itu. Dibandingkan dengan beberapa orang lain dalam daftar, alasan di balik penekanan teks ini mungkin lebih bisa dipahami. Mungkin ini karena ‘kejutan’ tematik dari kisah tersebut mempertahankan resonansi budaya dan sosial bagi pembaca modern, yang tidak ada, misalnya, masalah agama yang memotivasi penyensoran The Canterbury Tales. Mungkin hal yang lebih menarik di sini adalah bahwa film yang diadaptasi dari novel ini telah menempatkan ketenaran pada pepatah ‘Lolita’. Referensi tersebut muncul secara teratur dalam komentar tentang budaya tween.

Frankenstein (Mary Shelley)

Dilarang Di Afrika Selatan

Premis Frankenstein mirip dengan film terbaru Her, dan ratusan model distopia sebelumnya. Ketakutan bahwa sains akan menjadi begitu kuat, akan tumbuh di luar kendali manusia, adalah salah satu yang terus menghantui sastra dan film. Tentu saja, masalah yang lebih jelas mengejutkan untuk menggantungkan topi skandal kita adalah kompleksitas dewa yang dibahas novel ini. Barangkali mengejutkan bahwa novel ini hanya dilarang di Afrika Selatan, dan atas dasar kecabulan daripada agama. Namun demikian, Frankenstein bergabung dengan orang lain dalam daftar ini. Ini mungkin membingungkan pembaca modern tetapi pada suatu waktu, ini mengejutkan hampir seluruh benua.

Nineteen-Eighty-Four (George Orwell)

Dilarang Di Uni Soviet

Orwell sebenarnya cukup kontroversial sehingga dua novelnya dilarang. Memang, Animal Farm merasa hampir tidak mungkin menemukan penerbit untuk edisi pertamanya. Novel terakhir ini … kurang kentara dalam deklamasi ganasnya atas rezim Soviet, jadi kecemasan yang jelas muncul dalam kepemimpinan Uni Soviet bukanlah hal yang mengejutkan. Nineteen-Eighty-Four menjangkau lebih jauh dalam ruang lingkupnya, dan telah menjadi simbol dari ‘Big Brother’, gerakan ketakutan masa depan secara umum. Tetapi Stalin menunjukkan tingkat egonya, atau kemahirannya sebagai kritikus sastra ketika ia mengidentifikasi dirinya sebagai sasaran kritik dari novel ini. Akibatnya, itu dilarang di Uni Soviet hingga tahun 1990.

Tropic Of Cancer (Henry Miller)

Dilarang Di Amerika Serikat Dan Afrika Selatan

Novel Paling Mengejutkan di Dunia

Jika Anda adalah salah satu dari orang-orang yang pernah menonton sedikit film porno, maka pada dasarnya Anda harus berterima kasih kepada Henry Miller atas kebebasannya untuk melakukannya. Ketika Tropic of Cancer pertama kali diterbitkan, itu segera dilarang di AS, tetapi segera menjadi sangat populer. Salinan novel yang diselundupkan berhasil masuk ke Amerika meskipun ada upaya bea cukai AS. Kemarahan pun terjadi pada upaya penyensoran, yang mengarah pada revolusi politik semu di mana Gove Press melawan Negara dalam pengadilan kecabulan. Dan pada tahun 1964, kecabulan menang.

White Niggers Of America (Pierre Vallieres)

Dilarang Di Kanada

Sebenarnya bahkan mencantumkan yang satu ini telah mendorong batas-batas budaya sensor modern kita. Jadi, yang pertama adalah sedikit penjelasan. Valliers, penulis buku ini yang telah lama menderita, adalah bagian dari gerakan sub-politik yang percaya bahwa orang Prancis-Prancis Kanada telah, dan akan terus, dianiaya sebagai kelompok minoritas. Artikel ini tidak akan membahas benar dan salahnya hal ini di sini, tetapi perlu dijelaskan bahwa dia menggunakan kata N di sini untuk menarik perhatian pada apa yang menurutnya situasi yang sebanding dengan yang terjadi pada budak Afrika-Amerika di Amerika Selatan. Yang terdengar konyol. Kecuali bahwa teks tersebut telah mengguncang kandang yang cukup untuk membuatnya dilarang. Hm. Ingin tahu.

The Satanic Verses (Salman Rushdie)

Dilarang Di Bangladesh, Mesir, India, Iran, Kenya, Kuwait, Liberia, Malaysia, Papua Nugini, Pakistan, Senegal, Singapura, Sri Lanka, Tanzania dan Thailand.

Yang ini adalah pemenang kompetisi Buku Terlarang yang Terkenal. Novel ini menceritakan kisah dua pria India yang, setelah selamat dari kecelakaan pesawat dengan secara spontan mengembangkan kemampuan untuk terbang, menjadi inkarnasi Tuhan dan Setan di bumi. Tentu saja Rushdie hanyalah sebuah monolit intelek, jadi ada lebih banyak dari itu tapi satu hal yang diambil banyak orang darinya adalah kritiknya terhadap Islam. Itu dinyatakan menghujat dan Pemimpin Tertinggi Iran, pada tahun 1989, mendeklarasikan fatwa tentang kehidupan Rusdhie. Artinya, separuh dunia Islam ekstrim secara resmi dikirim untuk memburu Rushdie, untuk membunuhnya atas kejahatan yang melawan agama. Anehnya, Bono U2-lah yang menyelamatkan hari itu dan menyembunyikan Rusdhie untuk sementara waktu. Penerjemahnya, Hitoshi Igarashi, tidak seberuntung itu dan dibunuh pada tahun 1991.

Share