Berbagai Novel Penting Dalam Bahasa Inggris

Berbagai Novel Penting Dalam Bahasa Inggris

Berbagai Novel Penting Dalam Bahasa Inggris – Novel klasik dalam daftar ini adalah pilihan yang tidak cukup lengkap dari buku-buku wajib dibaca bagi siapa saja yang ingin memperoleh pemahaman yang lebih baik mengenai sastra Inggris. Apa yang dianggap sebagai sastra Inggris berlangsung selama lebih dari seribu tahun, tetapi Anda akan menemukan sebagian besar karya klasik hebat yang biasanya diharapkan dibaca oleh orang-orang terpelajar, apa yang disebut ‘canon’ terutama ditulis pada abad ke-19 atau sedikit setelah itu, jadi daftar ini berfokus pada jangka waktu tersebut. Baik Anda seorang penutur asli bahasa Inggris atau hanya belajar, tambahkan buku-buku ini ke daftar bacaan Anda dan jadikanlah misi Anda untuk membaca semuanya:

1. Wuthering Heights, oleh Emily Brontë

Berbagai Novel Penting Dalam Bahasa Inggris

Kisah penuh gejolak kehidupan di rumah pertanian suram di Yorkshire moors ini adalah kumpulan teks populer untuk pelajaran bahasa Inggris tingkat A dan GCSE, tetapi jauh dari tuntutan ruang kelas, lebih mudah untuk menikmati drama dan intensitasnya. Dipenuhi sebagian besar oleh karakter yang ketidakmampuan untuk mengontrol emosi mereka sendiri menyebabkan kekerasan dan balas dendam, ini adalah kisah yang berlangsung selama dua generasi dan dua keluarga. Inti dari cerita ini adalah ‘gypsy’ misterius, Heathcliff, diadopsi sebagai anak ragamuffin ke dalam keluarga Earnshaw untuk tinggal di Wuthering Heights. Ketika dia tumbuh dewasa, dia menjadi dekat dengan saudara perempuan angkatnya Cathy, jatuh cinta padanya hanya untuk bertemu dengan kekecewaan yang menghancurkan ketika dia menikahi Edgar Linton, seorang pria yang baik dan lembut dari tetangga Thrushcross Grange. Heathcliff menghilang dan mengembalikan seorang pria kaya terpelajar yang bertekad untuk membalas dendam. slot88

2. Middlemarch, oleh George Eliot

Middlemarch, dengan subjudul “A Study of Provincial Life”, adalah kisah tentang penduduk desa Midlands di tahun 1830-an. Dengan ahli merangkai beberapa alur cerita, novel ini memetakan nasib para pemeran karakter yang menarik, mengeksplorasi motivasi, delusi, dan keasyikan mereka. Hal yang luar biasa tentang Middlemarch adalah detail dan realisme yang digunakan George Eliot untuk menggambarkan emosi. Perasaan yang menurut Anda unik dijelaskan di sini dengan cara yang dapat menggambarkan pikiran Anda sendiri. Itulah salah satu alasan mengapa Middlemarch digambarkan orang-orang seperti Martin Amis dan Julian Barnes sebagai salah satu novel Inggris terbesar yang pernah ditulis; membacanya dan Anda akan segera menyetujuinya.

3. Nineteen Eighty-Four, oleh George Orwell

Nineteen Eighty-Four membuat bacaan yang menyedihkan tetapi penting. Diterbitkan pada tahun 1949, itu adalah visi penulis tentang masa depan distopia yang didominasi oleh pengawasan negara totaliter, pengendalian pikiran, dan perang abadi. Inti dari novel ini adalah Winston, yang tugasnya adalah menulis ulang berita-berita lama sehingga sesuai dengan garis partai, yang beberapa dari kita ikuti dalam upayanya memberontak melawan pemerintah tempat dia bekerja. Kalimat pembukanya yang tak terlupakan menjadi nada meresahkan untuk sisa novel yang tidak nyaman ini: “It was a bright cold day in April, and the clocks were striking thirteen”. Anda mungkin sudah menggunakan frasa dari buku yang berpengaruh ini tanpa perlu menyadarinya; “Big Brother” dan “Room 101” adalah referensi yang diambil dari novel ini. Saat Anda membaca Nineteen Eighty-Four, tanyakan pada diri Anda: menurut Anda seberapa dekat visi Orwell dengan masyarakat saat ini?

4. The Lord of the Rings, oleh J.R.R. Tolkien

Jika Anda belum membaca bukunya, Anda hampir pasti pernah melihat film tiga bagian yang diadaptasi dari Peter Jackson. Meskipun filmnya luar biasa, pasti ada banyak hal yang hilang dari mereka dan sangat berharga untuk tetap bertahan dengan buku yang mulai lamban untuk mengikuti perjalanan Frodo dan teman-temannya lebih dekat. Jika Anda tidak terbiasa dengan ceritanya, The Lord of the Rings menceritakan tentang seorang hobbit, Frodo, yang harus melakukan misi berbahaya ke tanah gelap Mordor untuk menghancurkan cincin yang kuat, senjata yang benar-benar merusak mereka yang datang. di bawah kekuatannya. Seperti yang akan segera Anda ketahui, itu adalah ringkasan plot yang sangat disederhanakan.

Membaca buku ini, Anda akan kesulitan untuk tidak terlalu mengagumi detailnya dan pemikiran Tolkien untuk menciptakan dunia imajinernya, bahasa, silsilah keluarga yang terperinci, peta, sejarah yang kaya, dan latar belakang semuanya menambah kesan realisme. terasa saat asyik dengan pekerjaan Tolkien. Anda juga akan melihat beberapa pengaruh Tolkien, seperti mitologi Nordik dan puisi Anglo-Saxon Beowulf (baca puisi ini bersama Tolkien dan Anda akan melihat dari mana asalnya inspirasi untuk Aula Emas). Jika Anda baru mengenal Tolkien, Anda mungkin ingin membaca The Hobbit sebelumnya, bacaannya lebih ringan dari The Lord of the Rings dan ini menjadi latar belakang untuk peristiwa buku besar yang mengikutinya.

5. Diary of a Nobody, oleh George and Weedon Grossmith

Jika Anda pernah membutuhkan sedikit bantuan komik yang lembut, Anda tidak bisa melakukan yang lebih baik daripada Buku Harian yang menyenangkan bagi seorang Tak seorang pun. Ini adalah buku harian (yang dibuat-buat) dari seorang pria kelas menengah ke bawah Victoria yang egois, Charles Pooter, di mana dia merinci masalah rumah tangga sehari-hari dan rasa malu sosial yang bisa kita semua kaitkan. Itu diserialkan di majalah Punch pada zaman Victoria, dan itu merupakan wawasan yang menarik tentang apa yang menurut orang Victoria lucu tetapi di banyak tempat, itu masih tetap lucu bagi pembaca modern.

6. His Dark Materials, trilogy oleh Philip Pullman

Berbagai Novel Penting Dalam Bahasa Inggris

His Dark Materials karya Philip Pullman terdiri dari tiga novel: Northern Lights (dikenal di AS sebagai The Golden Compass), The Subtle Knife, dan The Amber Spyglass. Ceritanya berlatarkan dunia fantasi yang berisi banyak alam semesta paralel, beberapa di antaranya memiliki kemiripan dengan kehidupan nyata Oxford. Lyra, sang protagonis, mendiami Jordan College fiksi, Oxford, di dunia di mana manusia ditemani oleh perwujudan jiwa binatang, yang disebut daemon. Persamaan awal dan perbedaan menarik antara dunia Lyra dan kehidupan nyata akan menarik Anda sejak awal, dan Anda pasti akan dicengkeram saat menemani Lyra dalam perjalanan yang membuatnya semakin dewasa dan menemukan bahwa ruang dan waktu bukanlah apa yang dia harapkan. Jika Anda ingin membaca latar belakang, cobalah puisi epik Milton, Paradise Lost, di mana trilogi Pullman sebagian diciptakan kembali.

7. Jane Eyre, oleh Charlotte Brontë

Novel karya kakak perempuan Emily Brontë, Charlotte, telah menginspirasi banyak adaptasi film, dan menceritakan kisah seorang pengasuh muda, Jane Eyre, yang pergi untuk tinggal dan bekerja di sebuah rumah pedesaan yang penuh prasangka dengan seorang master eksentrik, Edward Rochester, yang menyembunyikan rahasia kelam di sayap terpencil rumahnya yang luas. Ceritanya berfokus pada transisi Jane ke masa dewasa, diceritakan dari sudut pandangnya sebagai orang pertama. Sepanjang novel, kita akan mengamati rasa moralitasnya, yang diuji oleh situasi yang dia temukan pertama kali selama masa kanak-kanaknya yang penuh kekerasan dan kemudian dalam tanggapannya terhadap perasaan penuh gairah yang dia alami terhadap Mr. Rochester.

8. Great Expectations, oleh Charles Dickens

Ini adalah kisah masa dewasa lainnya, dan bisa dibilang salah satu yang terbesar yang pernah diceritakan. Jika menurut Anda Charles Dickens membosankan, atau Anda telah meremehkannya dengan mempelajarinya di sekolah, tolong beri dia kesempatan lagi. Seperti semua novelnya, Great Expectations penuh dengan humor dan diisi oleh tokoh-tokoh yang menghibur dengan nama cemerlang. Ini menceritakan kisah Pip, seorang yatim piatu dari latar belakang miskin yang belajar pelajaran berharga dalam hidup setelah perolehan kekayaan pribadinya membuktikan pengalaman tidak memuaskan yang mengubahnya menjadi lebih buruk, membuatnya menjauh dari satu-satunya orang yang pernah mencintainya.

Sepanjang jalan dia bertemu dengan Nona Havisham yang penuh teka-teki, seorang wanita tua yang dicampakkan di altar beberapa dekade yang lalu, yang telah membekukan segala sesuatu di rumahnya pada saat hidupnya berubah secara tragis. Gambar kue pernikahannya, masih di atas meja tetapi ditutupi jaring laba-laba dan jamur, adalah salah satu dari banyak adegan yang bertahan dan hidup dalam novel brilian ini, yang mengeksplorasi sejumlah tema moral termasuk apa artinya menjadi seorang pria sejati.

9. Rebecca, oleh Daphne du Maurier

Bahkan jika Anda biasanya tidak menyukai Gotik, Rebecca pasti akan membuat Anda terpesona. Narator tanpa nama menceritakan kisah mengerikan tentang pengalamannya di Manderley, rumah di tengah cerita, setelah menikahi Maxim de Winter, pemiliknya. Manderley terbukti dihantui oleh kenangan istri Maxim sebelumnya, Rebecca, yang tenggelam tahun sebelumnya; dan Ny. Danvers yang menyeramkan, pengurus rumah tangga, bertekad untuk menunjukkan kepada istri baru Maxim bahwa dia bukan pengganti Rebecca yang dicintainya. Beberapa mengikuti Ny. De Winter kedua saat dia berjuang untuk menyesuaikan diri di Manderley dan mengungkap kebenaran di balik siapa Rebecca sebenarnya dan apa yang sebenarnya terjadi padanya. Kalimat pembukanya akan menghantui Anda karena telah menghantui jutaan pembaca yang telah menikmati Rebecca sejak diterbitkan pada tahun 1938: “Last night I dreamt I went to Manderley again…”.

10. Any Jane Austen novel

Mustahil untuk memilih hanya satu novel Jane Austen untuk daftar ini, karena semuanya benar-benar brilian dan dikemas penuh dengan karakter dan pahlawan wanita yang menarik dan terkadang lucu yang pasti akan Anda sukai. Selain menjadi cerita yang menghibur, novel Jane Austen juga dikenal karena kepentingan historisnya berkat komentar sosialnya tentang aristokrasi Georgia. Austen sendiri berada di pinggiran aristokrasi, memiliki posisi yang tepat untuk menulis tentang orang-orang dan situasi yang tidak diragukan lagi dia temui dalam kehidupan nyata. Pride and Prejudice, Emma, Sense and Sensibility, Mansfield Park, Persuasion, Northanger Abbey, Silakan pilih, tetapi jika terpaksa memilih, favorit pribadi saya adalah Emma, kisah tentang seorang wanita muda yang bermaksud baik tetapi keras kepala yang menjadikannya misinya untuk bertindak sebagai mak comblang bagi penduduk desa setempat, dengan konsekuensi bencana baik bagi mereka maupun bagi dirinya sendiri kemungkinan asmara.

Share